Beranda Berita NFT Adalah Mimpi Buruk Privasi Dan Keamanan
Berita

NFT Adalah Mimpi Buruk Privasi Dan Keamanan

Gensa – NFT Adalah Mimpi Buruk Privasi dan Keamanan. Blockchain […]

Gensa – NFT Adalah Mimpi Buruk Privasi dan Keamanan. Blockchain tidak “anonim” seperti yang Anda bayangkan.

NFT Adalah Mimpi Buruk Privasi Dan Keamanan
Gensa Club – NFT Adalah Mimpi Buruk Privasi Dan Keamanan

KEPUTUSAN MEMBINGUNGKAN VENMO

untuk mengubah pembayaran menjadi umpan media sosial , di mana transaksi publik adalah default , telah mendapat kritik. 

Tetapi paling tidak, selalu memungkinkan untuk membuat transaksi Venmo menjadi pribadi . Sekarang, bayangkan sebuah sistem keuangan yang tidak hanya publik secara default, tetapi tidak pernah dapat dijadikan pribadi, dan tidak ada yang dapat dihapus atau dihapus.

Artikel sebelumnya : Bagaimana Menyingkirkan Gulma yang Tumbuh Melalui Retakan di Trotoar

Begitulah cara kerja kripto. Dan selama bertahun-tahun, masalah ini terlalu jarang dikenali—sebagian besar karena sistem seperti Bitcoin, Ethereum, dan platform kripto lainnya secara teknis “anonim.” Lebih khusus lagi, tidak seperti bank atau aplikasi keuangan, Anda tidak perlu melampirkan nama asli, alamat, atau informasi identitas lainnya ke dompet.

Tentu, semua orang dapat melihat apa yang dilakukan dompet acak, tetapi mereka belum tentu tahu siapa yang melakukannya. NFT, bagaimanapun, secara radikal merusak anonimitas yang sudah lemah ini. 

Blockchain Publik Adalah Lingkungan dengan Privasi Rendah

Dengan teknologi baru apa pun, satu sifat yang dianggap bermanfaat sering kali mengorbankan yang lain. Misalnya, salah satu cara untuk menggambarkan blockchain yang tidak dapat diubah yang berisi catatan publik dari setiap transaksi adalah cara transparan untuk mempertahankan catatan yang akurat .

Cara lain untuk menggambarkannya adalah sebagai lingkungan dengan privasi rendah yang memberikan, antara lain, akses penegakan hukum ke riwayat transaksi seluruh jaringan —seperti halnya ketika Departemen Kehakiman AS menangkap dua orang yang dituduh mencuri senilai $4,5 miliar mata uang kripto. 

Kata asisten jaksa agung Kenneth A. Polite Jr. pada saat itu , “Hari ini, penegakan hukum federal menunjukkan sekali lagi bahwa kita dapat mengikuti uang melalui blockchain.”

Dompet Crypto mungkin memiliki nama samaran, tetapi banyak bursa memiliki protokol Mengenal Pelanggan Anda dan mengumpulkan banyak data lain tentang pengguna. 

Selain itu, transaksi tentu membutuhkan pembagian dompet Anda dengan pihak lain. Seperti yang ditulis oleh insinyur perangkat lunak Molly White , begitu seseorang mengetahui alamat dompet Anda, privasi bisa menjadi sulit, jika bukan tidak mungkin untuk dipertahankan: “Bayangkan jika, ketika Anda Venmoed tanggal Tinder Anda untuk setengah dari makanan Anda, mereka sekarang dapat melihat setiap transaksi lain yang Anda lakukan. yang pernah Anda buat—dan tidak hanya di Venmo, tetapi yang Anda buat dengan kartu kredit, transfer bank, atau aplikasi lain, dan tanpa opsi untuk menyetel visibilitas transfer ke ‘pribadi.’”

Baca juga :  Batik Air Bebastugaskan Pilot Tertidur Kendari Jakarta

Baca juga : Cara Menggunakan SMS Otomatis Saat RCS atau iMessage Tidak Berfungsi

Cara utama untuk memerangi pengawasan publik ini adalah dengan metode kebingungan seperti menggunakan dompet unik untuk setiap transaksi, atau menggunakan layanan gelas atau mixer. 

Yang terakhir menggabungkan uang banyak orang ke dalam satu kumpulan dan kemudian mendistribusikannya kembali untuk mengaburkan uang mana yang pergi ke mana. Meskipun proses ini sendiri pada dasarnya tidak ilegal atau bahkan mencurigakan, 

Anda akan dimaafkan jika berpikir ini terdengar seperti pencucian uang , karena kadang-kadang digunakan untuk hal itu.

Teknik-teknik ini sama sekali tidak mudah , tetapi meskipun demikian, ini adalah lapisan pekerjaan yang rumit yang tidak dapat diukur. 

Seorang investor crypto yang terobsesi dengan banyak waktu di tangannya mungkin belajar cara mengelola selusin dompet crypto, manajer dompet, mixer, dan setiap alat lain yang diperlukan untuk tetap anonim. Tapi itu pekerjaan yang rata-rata orang tidak bisa diharapkan untuk melakukannya sendiri.

NFT Menghancurkan Ilusi Privasi Sepenuhnya

Komponen kunci untuk menjaga aktivitas kripto tetap anonim adalah dengan menghindari mengikat transaksi dengan informasi pengenal apa pun. Yang berarti NFT pada dasarnya dapat merusak tujuan ini. 

Gagasan di balik NFT adalah bahwa mereka pada dasarnya unik, token yang dapat diidentifikasi. Dan meskipun mereka tidak bekerja seperti yang dikatakan para advokat , secara teknis masih benar bahwa tidak ada NFT individu yang dapat diduplikasi.

Artinya, jika pengguna mengikat NFT ke bagian mana pun dari identitas online atau IRL mereka—misalnya dengan menggunakan NFT sebagai gambar profil di Twitter atau mempertahankan profil di pasar NFT— menjadi sangat mudah untuk mengetahui apa lagi yang mereka miliki. dompet sudah sampai.

Spesial untuk kamu baca : Cara Bisnis Kecil Dapat Menggunakan SEO untuk Meningkatkan Layanan dan Pertumbuhan Pelanggan

Baca juga :  Cara Cek Kerusakan AC Daikin Hanya Pakai Remote

Ini bahkan tidak perlu menggunakan aplikasi atau layanan tertentu. Misalnya, ketika Jimmy Fallon memamerkan Kera Bosan-nya di TV , itu membuatnya sangat mudah untuk menemukan alamat dompet Jimmy Fallon dan melihat transaksi lain yang melibatkan dompetnya , termasuk pengguna yang mengiriminya 1.776 token Let’s Go Brandon .

Sementara mengetahui siapa yang membeli JPEG mana yang mungkin tidak tampak seperti masalah besar, itu menjadi masalah kritis karena pendukung kripto mendorong gagasan untuk menggunakan NFT untuk kepemilikan rumah , catatan medis , dan media sosial. 

Satu dompet—atau bahkan jaringan dompet yang tidak dikaburkan secara memadai—dapat bertindak sebagai kumpulan data pribadi raksasa yang tidak hanya tidak dapat dirahasiakan, tetapi juga tidak dapat dihapus dari blockchain.

Platform NFT Saat Ini Tidak Memiliki Fitur Keamanan Dasar

Sejarah transaksi tidak hanya publik untuk setiap alamat dompet pada platform seperti Ethereum—platform NFT terbesar saat ini—tetapi juga memungkinkan untuk mengirim NFT ke alamat mana pun, terlepas dari apakah penerima menyetujui transaksi tersebut. 

Misalnya, pada Desember 2021, rapper Waka Flocka Flame menemukan sejumlah NFT yang belum dibelinya muncul di dompetnya .

Karena blockchain tidak dapat diubah, hanya menambahkan catatan transaksi, token yang dimasukkan ke dompet pengguna tidak dapat dihapus begitu saja. 

Sebaliknya, mereka harus “dibakar”. Pembakaran adalah jenis transaksi di mana NFT (atau token lainnya) ditransfer ke alamat yang tidak dimiliki siapa pun dan tidak dapat diakses, secara efektif membuatnya tidak mungkin untuk dipulihkan. Ini, tentu saja, disertai dengan biaya transaksi .

Menghapus apa pun dari dompet Anda—termasuk spam, foto kontol yang tidak diinginkan, atau gambar atau pesan yang melecehkan— tidak dapat dilakukan tanpa mengeluarkan uang. 

Jadi, misalnya, jika Jimmy Fallon ingin menyingkirkan 1.776 token Let’s Go Brandon itu (transaksi yang dilakukan seseorang membayar ETH senilai $30,25), satu-satunya cara untuk menghapusnya adalah dengan membayar biaya transaksi serupa untuk mengirim token ke suatu tempat lain. Dan biaya itu berlaku per transaksi.

Selain itu, NFT tidak terbatas pada tautan statis. Setiap NFT diatur oleh “kontrak pintar”. Kontrak ini pada dasarnya adalah wadah kecil untuk kode tempat pengembang dapat membuat applet mini. 

Inilah yang memungkinkan hal-hal seperti pembayaran royalti, tetapi kode di dalamnya dapat berupa apa saja, termasuk penipuan yang menyesatkan atau bahkan malware.

Baca juga :  Langkah Untuk Menuju Kesuksesan Finansial

Satu penipuan tingkat tinggi melibatkan permainan play-to-earn yang dimodelkan setelah Squid Game Netflix. 

Pemimpin proyek menjual token Squid, yang naik hampir 23 juta persen dalam waktu kurang dari seminggu , tetapi kontrak pintar melarang penjualan token Squid apa pun tanpa juga membakar sejumlah token Marbles, yang seharusnya diperoleh pemain dalam permainan. 

Proyek runtuh setelah seminggu , bahkan sebelum game diluncurkan, dan setelah pencipta menghilang dengan uang, meninggalkan token Squid tidak berharga.

Karena token Marbles tidak dapat diperoleh, pengguna yang membeli token Squid tidak dapat menjualnya , bahkan sebagai barang baru. Menurut aturan kontrak pintar yang mengatur token Squid, mereka kemungkinan akan tetap berada di dompet investor selamanya. 

Sifat blockchain yang tidak dapat diubah juga berarti bahwa menambal kode pada dasarnya tidak mungkin. 

Inti dari sistem ini adalah untuk mempertahankan catatan yang tidak dapat diubah dan hanya ditambahkan, jadi satu-satunya cara untuk memperbarui kontrak pintar—yang sekali lagi, hanya kode yang rentan terhadap kesalahan dan eksploitasi manusia—adalah menggantinya sepenuhnya dengan kontrak baru dan migrasikan token lama ke sana.

Ini terjadi baru-baru ini dengan Sandbox, dunia game yang menjual NFT tanah virtual . Kerentanan dalam kontrak pintar sebelumnya dapat memungkinkan penyerang untuk membakar NFT pemain lain tanpa izin dari pemiliknya. 

Untuk mengatasi ini, Sandbox mengeluarkan kontrak pintar baru dan mengarahkan pengguna untuk memigrasikan token tanah mereka.

Namun, karena setiap transaksi di blockchain Ethereum memerlukan biaya, seseorang harus membayar untuk setiap bagian dari proses ini. 

Sandbox telah menawarkan untuk membayar biaya gas untuk semua penggunanya yang sekarang harus bermigrasi ke kontrak pintar baru, tetapi tidak setiap proyek mau atau mampu melakukannya.

Baca juga : Tren Baru Dalam Pembelajaran Bahasa Dan Jejaring Sosial 

Ada banyak platform dan layanan kripto alternatif yang memiliki beberapa kekurangan dengan platform paling umum seperti Ethereum saat ini. 

Beberapa mungkin dapat diperbaiki, tetapi untuk saat ini pemain dan alat yang paling umum memiliki kelemahan kritis dalam hal privasi dan keamanan dasar yang terlalu sering diabaikan.(***

Artikel ini diterjemahkan dari : wired 

Sebelumnya

Bagaimana Menyingkirkan Gulma yang Tumbuh Melalui Retakan di Trotoar

Selanjutnya

Tren Baru Dalam Pembelajaran Bahasa Dan Jejaring Sosial

Gensa Club
advertisement
advertisement