Beranda Berita Rencana Pemerintah Hapus Daya Listrik 450 Volt, Ini Kata Manager PLN Blora
Berita

Rencana Pemerintah Hapus Daya Listrik 450 Volt, Ini Kata Manager PLN Blora

Pemerintah dan Badan Anggaran (Banggar) DPR RI sepakat menghapus daya […]

Pemerintah dan Badan Anggaran (Banggar) DPR RI sepakat menghapus daya listrik 450 volt ampere (VA) untuk rumah tangga. Namun, kesepakatan itu belum diumumkan secara resmi oleh PT PLN selaku BUMN di bidang kelistrikan.

Manager PLN Blora Setiyo Karminto mengatakan pihaknya hingga Rabu (14/9) belum mendapatkan surat resmi dari PLN pusat. Dia mengetahui kabar tersebut baru dari media saja.

“Sampai saat ini (kemarin, Red) belum ada surat resmi dari pusat. Jadi kami masih belum bisa memastikan bagaimana dan kapan penerapannya,” ungkapnya kepada Jawa Pos Radar Kudus.

Setiyo menjelaskan rumah tangga pengguna listrik dengan daya 450 VA sudah pasti disubsidi pemerintah. Sedangkan pengguna 900 VA, itu terbagi menjadi dua golongan. Yaitu pelanggan subsidi dan nonsubsidi.

“Semua 450 VA pasti subsidi. Kalau yang 900 VA, dianggap pemerintah sebagai keluarga yang mampu atau keluarga yang layak mendapatkan subsidi,” jelasnya.

Pria asli Solo itu juga menjelaskan secara hierarkis memang ada beberapa tahapan suatu kebijakan hingga sampai ke cabang di tingkat kabupaten atau kota. Yaitu dimulai dari pemerintah yang menetapkan subsidi ke PLN pusat. Kemudian PLN pusat nantinya membuat surat resmi ke seluruh unit di Indonesia.

“Kalau kami ikutnya ke Semarang. Semarang nanti buat surat lagi dengan mendasari surat dari PLN pusat. Baru turun sampai ke kita. Kemudian kami sebarkan ke desa. Mekanismenya begitu biasanya,” bebernya.

Baca juga : Bersiap – Honda Rilis Motor Baru di Indonesia Pekan Depan, Vario 125? 

Mengenai over suplai yang menjadi alasan pemerintah dan DPRD membuat kebijakan tersebut, pihaknya mengaku bahwa hal tersebut juga terjadi di Blora. Dari kapasitas total Gardu Induk 90 MWH yang ada, konsumsinya belum sampai 50 MWH. Atau baru sekitar separo saja.

Baca juga :  Masjid di Bekasi Sediakan Makan Siang Gratis Tanpa APBN

Hal itu karena konsumen listrik di Kabupaten Blora didominasi oleh pengguna rumah tangga yang mencapai 147.628 pelanggan. Kemudian pengguna sosial untuk tempat ibadah dan sekolah sebanyak 5.408 pelanggan. Sedangkan untuk industri hanya ada 86 pelanggan saja.

“Sebenarnya masih bisa dimanfaatkan untuk industri biar terserap maksimal. Dari PLN kita siap dukung lah. Karena kalau ada lebih bagus. Akan berdampak juga bagi perekonomian masyarakat,” ungkapnya.***gensa

Sumber : Radar Kudus 

Bonus : FEALI 2IN1 KUTEK HALAL KUTEKS 2 TONE KUTEK KOREA Cat Kuku muslimah Gel Nail polish – Pretty Mart

Sebelumnya

Bersiap - Honda Rilis Motor Baru di Indonesia Pekan Depan, Vario 125?

Selanjutnya

Baju Tidur Sexy Atau Lingerie Dapat Menambah Keharmonisan Hubungan Suami Isteri

Gensa Club
advertisement
advertisement