Beranda Berita 4 Kunci Menciptakan Kemitraan Di Mana Semua Orang Menang
Berita

4 Kunci Menciptakan Kemitraan Di Mana Semua Orang Menang

Diterbitkan oleh : icuen WhatsApp :  0838 3347 4553 Gensa […]

Diterbitkan oleh : icuen

WhatsApp :  0838 3347 4553

Gensa – 4 Kunci Menciptakan Kemitraan Di Mana Semua Orang Menang. Menempatkan waktu dan perhatian untuk membangun hubungan sangat berharga — lagipula, hubungan adalah inti dari setiap upaya kolaborasi yang sukses.

4 Kunci Menciptakan Kemitraan Di Mana Semua Orang Menang
Gensa Club – 4 Kunci Menciptakan Kemitraan Di Mana Semua Orang Menang

Ada kalanya kolaborasi tampak seperti perjuangan berat, terutama dalam industri yang sangat kompetitif di mana miliaran nyawa (dan dolar) dipertaruhkan. Tetapi justru inilah situasi yang dihadapi perusahaan farmasi selama perlombaan untuk mengembangkan vaksin COVID-19. Setiap perusahaan berteriak-teriak untuk menjadi yang pertama — dan melakukannya pada garis waktu yang mustahil.

Dalam pergantian peristiwa yang luar biasa,  Pfizer  bermitra dengan BioNTech  untuk membuat vaksin. BioNTech menghadirkan banyak kandidat vaksin, dan Pfizer menyumbangkan pengalamannya dalam menjalankan uji klinis yang sukses. 

Pada Januari 2021, perusahaan obat Prancis Sanofi  bergabung dalam kemitraan  dan setuju untuk memproduksi 125 juta dosis, meskipun merupakan pesaing langsung BioNTech. Faktor-faktor yang menghambat kerja sama ini sangat luar biasa, tetapi sisi positif dari kesuksesan terlalu besar untuk diabaikan.

Satu hal yang saya pelajari dalam memimpin inisiatif skala besar adalah bahwa setiap saat tujuan sangat selaras — seperti halnya dengan vaksin — ada jendela untuk kolaborasi yang sukses di pasar. Kapan pun Anda perlu mendapatkan dukungan  dari orang-orang di luar lingkup pengaruh Anda, mencari jendela ini akan membantu. 

Mungkin perusahaan Anda sedang mengembangkan produk baru yang membutuhkan kolaborasi antara keuangan dan pemasaran. Mungkin perusahaan Anda kekurangan infrastruktur atau dana untuk inisiatif transformasi dan perlu bermitra dengan organisasi lain. 

Dalam kasus seperti ini, penting untuk memikirkan manfaat kolaborasi di pasar  bagi semua pihak yang terlibat dan kemudian menciptakan kemitraan yang sukses untuk setiap pemangku kepentingan.

Baca juga : 5 Alasan Anda Perlu Bekerja Dengan Pesaing Anda

Berikut cara meningkatkan kolaborasi di pasar  dengan orang-orang di dalam dan di luar lingkungan pengaruh Anda:

Baca juga :  How to Turn 300,000 Rupiahs into Millions: From an Idle Experiment to a Profitable Business Idea

1. Pikirkan setiap hubungan dalam hal potensi masa depannya.

Mendapatkan dukungan dari pemangku kepentingan  membutuhkan pembangunan hubungan, namun Anda tidak pernah tahu seberapa besar pengaruh hubungan tersebut dalam enam bulan atau enam tahun ke depan. 

Anda tidak hanya memiliki kesempatan untuk menciptakan dampak yang bertahan lama melalui proyek yang Anda bantu laksanakan, tetapi Anda juga memperluas jaringan pribadi Anda, yang dapat menghasilkan peluang baru.

Beberapa tahun yang lalu, saya bertemu dengan seorang pendiri insurtech yang hanya tertarik untuk berbicara dengan “calon investor”. 

Meskipun saya bukan seorang investor, seorang rekan mempengaruhi pendiri untuk bertemu dengan saya sebagai mentor potensial. Dalam pertemuan pertama kami, kami menemukan bahwa pendiri sedang membangun produk yang diatur dan perlu mendesain ulang sistem mereka. 

Maju cepat beberapa bulan kemudian, dan mereka mencari seorang mentor yang memahami distribusi B2B. Bertahun-tahun kemudian, sang pendiri meluncurkan bisnis baru dan kembali kepada saya untuk mendapatkan panduan tentang penjualan di pasar afinitas.

Ini adalah kekuatan hubungan. Bahkan jika kolaborasi sulit pada awalnya, dapat membantu untuk memikirkan setiap hubungan dalam hal potensi masa depan. Hingga  70 persen kemitraan gagal  memberikan hasil yang diinginkan, sebagian besar karena kurangnya fokus dalam membangun hubungan untuk jangka panjang. 

Kemitraan sering kali dimulai dengan niat baik, tetapi dengan cepat berubah ketika tidak cukup waktu yang dihabiskan untuk memperkuat ikatan. Dibutuhkan waktu untuk membangun hubungan yang sukses, jadi berfokus pada apa yang diinginkan kedua belah pihak di masa depan membuatnya lebih mudah untuk berkomitmen pada saat ini.

2. Membina hubungan dengan tim yang beragam.

Penelitian menunjukkan  bahwa kolaborasi terjadi lebih alami ketika orang menganggap diri mereka serupa dengan orang yang bekerja dengan mereka. Namun saat ini, tim cenderung besar, beragam, dan penuh dengan pakar terdidik — dan untuk alasan yang bagus. 

Penelitian menunjukkan bahwa pemikiran yang beragam  meningkatkan inovasi sebesar 20 persen . Terlebih lagi, perusahaan dengan keragaman gender yang tinggi dalam tim  kepemimpinan mereka 25 persen lebih mungkin  untuk mendapatkan keuntungan finansial di atas rata-rata.

Baca juga :  Cuti Bersama Lebaran Dimajukan Catat Tanggalnya!

Memiliki orang-orang dengan latar belakang dan pengalaman yang berbeda sangat berharga, tetapi para pemimpin harus menyadari bahwa jenis tim seperti ini dapat mengalami kesulitan dalam membangun kolaborasi dan kepercayaan di pasar. 

Dibutuhkan waktu dan niat untuk membangun hubungan dengan dan dalam tim yang beragam karena kita secara alami tertarik pada orang-orang seperti kita.

Tidak peduli seberapa berharganya   kemitraan itu menurut Anda . Orang-orang melakukan sesuatu untuk alasan mereka sendiri, dan memahami alasan tersebut akan sangat membantu. Mereka mungkin cukup berkomitmen terhadap keberhasilan inisiatif untuk mengesampingkan perbedaan mereka, atau Anda mungkin harus meyakinkan mereka tentang keuntungan bersama. Terlepas dari itu, penting untuk mengomunikasikan apa untungnya bagi mereka.

3. Dengarkan apa yang mungkin dilewatkan orang lain.

Para pemimpin ingin tahu  bagaimana meningkatkan kolaborasi  di pasar, namun mereka sering mengabaikan pentingnya mendengarkan. Terlalu sering, kita tidak mendengarkan secara aktif. 

Kita sedang memikirkan sesuatu yang lain  atau mempersiapkan jawaban kita sementara orang lain berbicara tanpa benar-benar  mendengar  apa yang mereka katakan atau terlibat dengannya dengan penuh perhatian dan kasih sayang. Ini tidak hanya merampas martabat orang, tetapi Anda juga kehilangan kesempatan untuk membangun hubungan baik dan mempelajari sesuatu yang baru.

Mendengarkan secara aktif menjadi sangat penting ketika Anda menambahkan perbedaan budaya. Di AS dan Eropa , hubungan sosial biasanya bukan faktor penentu apakah kita berbisnis dengan seseorang, tetapi  ini bukan norma global . Dalam budaya Amerika Latin, hubungan adalah segalanya. Dalam urusan bisnis Asia dan Timur Tengah, bersosialisasi adalah cara orang membangun kepercayaan.

Mendapatkan dukungan dari pemangku kepentingan sering kali membuat mereka merasa didengar — menunjukkan bahwa Anda memahami tantangan, frustrasi, dan hambatan mereka. Terkadang, Anda harus membaca yang tersirat, mendengarkan bukan hanya apa yang dikatakan seseorang tetapi juga bagaimana mereka mengatakannya. 

Baca juga :  Menemukan Kesenangan dan Penghasilan Tertinggi untuk Ibu Rumah Tangga

Jika Anda tidak mendengarkan dengan penuh perhatian dan empati, Anda mungkin kehilangan informasi penting yang dapat meningkatkan kemitraan. Misalnya, mungkin orang yang Anda ajak bicara tidak menunjukkan antusiasme atau tidak ekspresif ketika berbicara tentang satu bagian tertentu dari inisiatif yang sedang Anda diskusikan. Pikirkan kembali aspek itu dan berikan ide lain, perhatikan baik-baik bagaimana mereka bereaksi.

4. Biarkan jantung, otak, dan penglihatan Anda bekerja bersama-sama.

Saat Anda membangun hubungan dengan kolaborator Anda, Anda akan mempelajari apa yang mereka anggap paling penting. Beberapa orang paling peduli dengan angka dan data; orang lain perlu memahami visi sepenuhnya. Tidak peduli tipe orang yang bekerja dengan Anda, Anda harus tetap menggunakan semua yang Anda miliki: hati, otak, dan visi Anda.

Jika Anda terlihat sebagai ahli atau memiliki akses ke informasi kepemilikan, pimpin dengan otak Anda (argumen logis). Anda dapat mulai dengan membuat saran dan kemudian membuat daftar alasan hasil ini akan menarik bagi pihak lain. Lukislah gambaran tentang seperti apa masa depan itu. Gunakan present tense sebanyak mungkin, dan bawa mereka ke dalam visi dengan kata-kata seperti “kita” dan “milik kita.”

Jika Anda masih merasakan penolakan, gunakan hati Anda untuk mencapai kolaborasi yang bermanfaat. Dengarkan apa yang orang lain katakan, dan ajukan pertanyaan yang bijaksana. Kuncinya adalah mengidentifikasi area di mana Anda mungkin bisa mendapatkan kerja sama mereka dengan lebih mudah jika Anda mau fleksibel (hati).

Saat bekerja dengan banyak pemangku kepentingan, mungkin sulit untuk mencapai keselarasan dan bekerja menuju tujuan bersama. Hal-hal ini tidak terjadi dalam semalam; Anda harus mencari jendela langka itu untuk kolaborasi yang sukses di pasar. Menempatkan waktu dan perhatian untuk membangun hubungan sangat berharga — lagipula, hubungan adalah inti dari setiap upaya kolaborasi yang sukses.**gensa**

Artikel ini diterjemahkan dari : entrepreneur 

Sebelumnya

5 Alasan Anda Perlu Bekerja Dengan Pesaing Anda

Selanjutnya

Orang Terkaya di Bumi Melanggar Setiap Aturan, Dan Anda Juga Harus

Gensa Club
advertisement
advertisement